Hilangnya Anak-Anak Sodder Yang Janggal

Enamdewa.com – Hari yang indah menjadi hari yang terburuk dalam hidup George dan Jennie Sodder. Tragedi kebakaran menghantam Fayetteville, Virginia Barat pada malam sebelum Natal 1945. Api membakar rumah Sodder dan membunuh lima dari sembilan anak di dalamnya.

Did it, really?

Menurut media, kebakaran itu terjadi sekitar jam 1 dini hari. George dan Jennie melarikan diri dengan empat anak. Ketika George mencoba kembali ke dalam rumah untuk menolong lima anak yang tersisa, ia mengalami kejanggalan demi kejanggalan. Tangga rumahnya hilang. Tidak satu pun dari kedua mobilnya bisa dinyalakan.

Petugas pemadam kebakaran tidak tiba sampai jam 8 pagi, dimana rumah Sodder sudah menjadi tumpukan puing-puing yang halus. Mereka mengira itu adalah api listrik. Meskipun kantor autopsi mengeluarkan lima sertifikat kematian yang dikaitkan dengan kebakaran, tidak ada satupun tulang atau daging yang ditemukan di dalam rumah tersebut.

Tidak tahu siapa yang tewas akibat kebakaran tersebut, orang tua mereka memasang poster di sepanjang Route 16 untuk meminta bantuan siapapun yang bisa membantu.

Poster pencarian anak-anak Sodder yang disebarkan.

Seorang karyawan krematorium mengkonfirmasi kepada Jennie bahwa tulang-tulangnya bertahan bahkan ketika tubuh dibakar selama dua jam pada 2.000 derajat. Api mereka hanya bertahan sekitar 25 menit. Semuanya menjadi semakin aneh ketika keluarga Sodder mengingat orang-orang asing yang muncul di rumah mereka beberapa bulan sebelum tragedi. Sebuah panggilan telepon aneh pun mereka dapat pada malam sebelum kebakaran terjadi.

Seorang pria muncul di musim gugur, mencari pekerjaan. Ia menunjuk kotak sekering di belakang dan berkata, “Ini akan menjadi penyebab kebakaran suatu hari nanti.”

Seorang pria lain muncul tak lama kemudian. Ia mencoba menjual asuransi jiwa kepada keluarga Sodder. Namun, mereka menolaknya.

“Rumahmu akan terbakar,” ia memperingatkan mereka. “Dan anak-anakmu akan hancur. Anda akan membayar untuk komentar burukmu tentang Mussolini.”

George Sodder menyuarakan penentangannya terhadap diktator Italia di pertemuan-pertemuan lokal. Tetapi, pernyataan pria itu tidak dianggap sebagai ancaman yang serius.

Baca Juga: Trump Mengaku Penurunan Kanker Di AS Karena Dirinya

Beberapa menit sebelum kebakaran terjadi, sebuah telepon dari seorang wanit asing meminta untuk berbicara dengan orang yang tidak dikenalinya. Jennie mendengar tawa dan kacamata berdenting di telepon, “Anda salah nomor,” katanya dan menutup telepon.

Jadi, dimana anak-anak Sodder sebenarnya? Penampakan pertama yang dilaporkan datang dari seorang wanita yang mengatakan ia melayani mereka sarapan di sebuah perhentian 50 mil arah Barat. Yang lain mengatakan ia melihat empat dari lima anak di sebuah hotel di Charleston.

Pasangan Sodder menjangkau FBI. Tetapi, J. Edgar Hoover menolaknya. Mereka kemudian menyewa seorang investigator swasta CC Tinsley. Investigator menemukan penjual asuransi tersebut sebagai anggota juri koroner yang menyebut kebakaran itu sebagai kecelakaan kabel listrik yang rusak.

Keluarga itu kemudian menjelajahi tanah dimana rumah mereka berada dan menemukan beberapa ruas tulang belakang. Ruas-ruas tersebut dikirimkan ke Smithsonian Institution untuk dianalisis. Ahli patologi menentukan bahwa semua tulang tersebut milik orang yang sama, tetapi belum terpapar api.

Imbalan yang diberikan keluarga Sodder demi informasi berlipat ganda menjadi $ 10.000 dan ini mendorong munculnya telepon dan klaim bahwa mereka telah melihat anak-anak yang hilang. 20 tahun berlalu sebelum Jennie menerima petunjuk yang menjanjikan: sepucuk surat dari Kentucky tanpa alamat pengirim dengan foto didalamnya dan catatan:

“Louis Sodder. Saya suka saudara Frankie. Ilil [sic] Boys. A90132 atau 35.”

Foto tersebut menunjukkan seorang pria berusia 20 tahun ke atas yang menyerupai putra mereka Louis yang hilang ketika ia berusia 9 tahun. Ketika mereka mengirim seorang detektif ke Kentucky, ia menghilang. Keluarga Sodder menambahkan foto tersebut ke poster, tetapi tidak pernah menemukan sang anak yang hilang.

“Waktu hampir habis bagi kami,” kata George. “Kami hanya ingin tahu. Jika mereka mati dalam api, kami ingin diyakinkan. Kalau tidak, kami ingin tahu apa yang terjadi pada mereka.”

George meninggal setahun kemudian pada 1968. Jennie meninggal pada tahun 1989. Putri bungsu mereka, Sylvia, masih tidak yakin bahwa kakak-kakaknya tewas dalam kebakaran tersebut.