Amerika Tergeser Oleh Afrika, Tapi Hal Apa?

Enamdewa.net – Perjanjian perdagangan yang telah lama ditunggu-tunggu antara Amerika Serikat dan China akan mengubah benua Afrika menjadi tanah kesempatan bagi investor obligasi dan ekuitas.

Itu menurut ahli strategi Bank of America David Hauner dan Claudio Irigoyen. Mereka menulis dalam catatan klien yang dilihat oleh Bloomberg: “Minimal, kami pikir penghapusan tarif dan resesi ketakutan setidaknya sampai November 2020 pemilu AS akan mengarah ke beberapa efek restocking dan green shoot pada kuartal pertama.”

Para ahli strategi mengatakan bahwa di antara penerima utama pasar berkembang adalah “beberapa mata uang yang kurang dicintai dan pasar hasil tinggi, permainan Afrika‘ Tiongkok. ’

Mereka telah menjelaskan bahwa kesepakatan perdagangan akan mengurangi risiko penguatan dolar, mendukung mata uang negara berkembang dan utang hasil tinggi. Beberapa mata uang, termasuk rand Afrika Selatan, juga akan mendapat manfaat dari arus masuk ekuitas, mengingat bahwa saham adalah kelas aset yang paling mungkin untung dari rebound ekonomi.

Bank of America juga memperkirakan keuntungan terbesar jika AS dan China mencapai kesepakatan perdagangan.

“Kami juga menyukai Afrika, di mana beberapa kredit eksternal tertinggal di tengah kekhawatiran pertumbuhan global: Kenya, Nigeria, dan Afrika Selatan,” katanya.

Baca Juga: 6 Dewa Terbesar Dalam Agama Buddha

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa mengatakan dalam sebuah wawancara dengan media luar bahwa kesepakatan antara dua ekonomi terbesar dunia akan sangat bermanfaat bagi Afrika Selatan.

Pada hari Kamis (7/11), China dan AS sepakat untuk secara proporsional menurunkan tarif saling menguntungkan dengan fase awal kesepakatan perdagangan yang diharapkan akan ditandatangani dalam beberapa minggu mendatang. Perselisihan perdagangan antara kedua negara telah berlangsung selama lebih dari setahun, menghasilkan beberapa putaran tarif dan pembatasan tarif.